Kuliner

Sarapan Kenyang di Soto Ayam Pak Gun Plengkung Wijilan

Satu dari beberapa varian soto yang banyak dinikmati oleh masyarakat Jogja adalah Soto Ayam Pak Gun.

Tribun Jogja / Susilo Wahid
Soto Ayam Pak Gun 

TRIBUNTRAVEL.COM - Soto menjadi salah satu menu sarapan favorit. 

Di Jogja sendiri, ada banyak sekali warung soto dengan varian jenis. 

Satu dari beberapa varian soto yang banyak dinikmati adalah Soto Lenthok. 

Lenthok, merupakan perkedel dari bahan dasar ketela yang dijadikan sebagai tambahan toping soto. 

Soto Ayam Pak Gun, menjadi salah satu warung soto lenthok yang sudah jadi favorit di Jogja. 

Soto Ayam Pak Gun
Soto Ayam Pak Gun (Tribun Jogja / Susilo Wahid)

Lokasi

Warung Soto Ayam Pak Gun berada di dekat Plengkung Wijilan sebelah barat Alun-alun utara Keraton Yogyakarta. 

Lokasinya begitu mudah diketahui, karena tepat berada sudut simpang tiga Plengkung Wijilan. 

Sebelah warung milik Pak Gun ini terdapat penjual susu sapi dan penjual gudeg. 

Sebelum membuka warung di tempat ini sejak 2014, Pak Gun yang asli Gunung Kidul sudah berjualan soto keliling sejak 1989. 

Soto Ayam Pak Gun buka dari pukul 06.00 pagi hingga menjelang siang hari. 

Stok Sate Melimpah

Sate di Soto Ayam Pak Gun
Sate di Soto Ayam Pak Gun (Tribun Jogja / Susilo Wahid)

Salah satu yang banyak dicari pembeli ketika ke Soto Ayam Pak Gun adalah sate ayam. 

Di sini, stok sate ayam melimpah, sampai-sampai tiap ada pemesan selalu disertakan satu mangkok berisi 7-10 tusuk sate ayam. 

Sate terdiri dari campuran potongan daging, ati, uritan, ampela atau kulit ayam. 

Dagingnya juga empuk, cocok untuk menambah isian kuah soto. 

Disediakan gorengan berupa tempe dan bakwan. 

Jika beruntung, saat datang pagi hari kamu bisa menikmati gorengan ketika masih panas. 

Rasa Nikmat Harga Murah

Soto Ayam Pak Gun
Soto Ayam Pak Gun (Tribun Jogja / Susilo Wahid)

Semangkuk besar soto ayam Pak Gun cuma dipatok harga Rp 8 ribu lengkap dengan lenthok yang bikin rasa makin gurih. 

Karena sudah berjualan soto lebih dari 25 tahun, Pak Gun hafal betul selera konsumen. 

Maka dari itu, sampai kini ia selalu menjaga cita rasa soto buatannya. 

Bumbunya masih sama seperti soto kebanyakan, yang jadi pembeda, Pak Gun sangat selektif memilih ayam. 

Ayam yang diolah harus benar-benar segar dan tidak terlalu tua. 

Dengan cara ini, Pak Gun tiap harinya bisa menjual rata-rata 200 mangkok soto tiap hari. (*)

Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved